Selasa, Januari 10, 2012

Keberhasilan Transfer Embrio Beku: Apakah jenis gonadotropin mempengaruhi hasilnya?

embryo

FET (Frozen-thawed embrio transfer) adalah jenis pengobatan infertilitas yang relatif baru. Diperkenalkan pada tahun 1980-an, prosedur ini mengambil embrio yang telah dibekukan untuk jangka waktu tertentu dan memasukkannya dalam rahim setelah dicairkan. FET adalah prosedur yang relatif non-invasif, itulah sebabnya banyak pasangan memilih untuk dilakukan. Hal ini dapat berhasil dilakukan pada wanita yang mengalami siklus menstruasi baik alami atau dikendalikan.1

Dalam rangka persiapan IVF, embrio banyak disiapkan untuk memastikan bahwa embrio yang sehat dan layak tersedia untuk ditransfer. Banyak pasangan memutuskan untuk membekukan beberapa embrio sehingga memungkinkan mereka mempunyai kesempatan untuk hamil lagi di masa depan atau untuk digunakan dalam siklus IVF berikutnya. Pasangan yang menerima sumbangan embrio juga harus melalui prosedur FET, karena semua embrio donor harus dibekukan setidaknya enam bulan untuk memastikan kesehatan dan keselamatan embrio. Embrio dapat dicryopreservasi pada berbagai waktu setelah pembuahan, mulai dari satu hari setelah pembuahan sampai lima atau enam hari setelahnya. Kriopreservasi embrio memungkinkan embrio untuk terus sehat dan layak sampai dengan sepuluh tahun.1,2

Prosedur FET sebenarnya cukup mudah. Hal ini sangat mirip dengan prosedur transfer embrio IVF, tubuh akan dimonitor pada saat ovulasi dan perkembangan endometrium kemudian embrio akan ditanamkan ke dalam rahim. Sebelum embrio dicairkan dan ditransfer, Ahli endokrinologi reproduksi harus memutuskan berapa banyak embrio transfer ke rahim. Jumlah embrio yang ditransfer secara langsung akan berdampak pada tingkat keberhasilan dari prosedur FET. Biasanya, antara tiga dan empat embrio yang ditransfer selama setiap prosedur FET.1,3

Dokter kemudian akan memantau tubuh pasien untuk menentukan waktu terbaik untuk transfer embrio. Pasien akan dilakukan USG (mungkin empat atau lima) untuk memantau perkembangan folikel ovarium dan ketebalan lapisan rahim. Ahli Endokrinologi reproduksi akan mencoba untuk mencocokkan usia embrio ke tahap yang benar siklus menstruasi pasien. Biasanya, transfer embrio berlangsung sekitar dua hari setelah ovulasi.1

Frozen-thawed embrio transfer (FET) telah menjadi aspek penting dalam reproduksi berbantu. Angka kehamilan selama menjalani FET selalu lebih rendah dari fresh embryo transfer. Namun demikian, FET meningkatkan angka kehamilan kumulatif, mengurangi biaya, relatif sederhana, dan dapat dicapai dalam waktu yang lebih singkat dibandingkan dengan mengulangi "fresh" siklus. FET dilakukan dengan menggunakan rejimen siklus yang berbeda, yaitu siklus ovulasi spontan, siklus di mana ovulasi diinduksi oleh obat-obatan, dan siklus di mana endometrium secara artifisial disiapkan dengan menggunakan hormon estrogen dan progesteron, dengan atau tanpa gonadotropin-releasing hormone (GnRH) agonis. Hasil fresh siklus dan FET pada wanita yang menjalani In Vitro Fertilization (IVF) dengan agonis GnRH dan antagonis GnRH menunjukkan perbedaan tidak signifikan antara kedua metode. Sedikit yang diketahui tentang dampak dari jenis gonadotropin pada FET. Dalam literatur medis, baru-baru ini meta-analisis menunjukkan keuntungan yang lebih signifikan menggunakan gonadotropin urin dibanding rekombinan follicle-stimulating hormone (rec-FSH) selama stimulasi ovarium, dengan angka kehamilan yang lebih tinggi dan tingkat kelahiran hidup. Namun, tinjauan ini tidak langsung menilai hasil yang berbeda dengan menggunakan preparat FSH dalam siklus FET, atau kehamilan kumulatif dan tingkat kelahiran hidup per siklus yang distimulus. Keuntungan dari gonadotropin urin diteliti di Menotropin versus Recombinant FSH in vitro Fertilisation Trial (MERiT), yang menunjukkan Perbedaan dalam kualitas embrio dan penerimaan endometrium antara human chorionic rec-FSH dan highly purified gonadotropin (HP-HMG) . Balasch et al membandingkan folikel yang berkembang dan tingkat estradiol setelah stimulasi ovarium pada penekanan hipofisis, biasanya ovulasi wanita terjadi setelah menjalani IVF, menggunakan highly purified urinary FSH (u-FSH-HP) dan rec-FSH. Sebuah variabel sekunder dalam penelitian mereka adalah implantasi embrio potensial, yang berkaitan erat dengan perkembangan follicular dan kompetensi oosit. Mereka menemukan bahwa rec-FSH lebih efektif daripada u-FSH-HP bila digunakan dengan pasien yang sama untuk menginduksi perkembangan folikel ganda dalam siklus down regulasi, yang ditandai dengan kinerja ovarium dan maturitas oosit. Selain itu, mereka menyimpulkan bahwa rec-FSH mengimplantasikan hasil yang signifikan lebih tinggi dari u-FSH-HP bila digunakan pada pasien yang menjalani upaya IVF kedua. 3,5

Efisiensi klinis dalam prosedur IVF telah diperdebatkan selama bertahun-tahun. Definisi tujuan, atau titik akhir, untuk perawatan IVF bervariasi diantara klinisi, badan pengatur, dan organisasi, yang berhubungan dengan kehamilan, kehamilan, kelahiran hidup, atau bahkan bayi sebagai hasil utama pengobatan IVF. Kontroversi ini belakangan rumit dengan menggunakan satu embrio transfer untuk mengurangi kejadian kelahiran kembar. Ini menambahkan variabel lain yaitu, persamaan, apakah beberapa kehamilan kehamilan harus dianggap sukses atau kegagalan. Terlepas dari definisi yang tepat keberhasilan, penggunaan FET tidak diragukan lagi telah menyebabkan keberhasilan dalam membantu reproduksi. Tujuan dari tinjauan sistematis dan meta-analisis ini adalah untuk menentukan efektivitas menggunakan gonadotropin urin dibanding rec-FSH pada FET.2,3,4

Hasil kajian sistematis mengungkapkan tidak ada bukti perbedaan yang signifikan antara hasil klinis setelah FET yang dihasilkan dari siklus stimulasi menggunakan u-FSH dibanding rec -FSH. Hal ini juga penting bahwa review ini telah menunjukkan kelangkaan informasi yang tersedia dalam literatur mengenai hal ini, dengan sebagian besar studi yang diidentifikasi hanya membandingkan transfer embrio dari siklus awal, dengan minimnya informasi mengenai hasil klinis setelah transfer embrio pasca pencairan.

Perbandingan gonadotropin yang berbeda tentang kemanjuran dan keselamatan serta efektivitas biaya merupakan isu-isu penting dalam reproduksi berbantu. Akumulasi kehamilan per siklus sangat terkait dengan jumlah oosit yang diambil, dan karenanya jumlah embrio yang tersedia untuk transfer. Secara tradisional, protokol stimulasi ovarium sangat bergantung pada dosis tinggi FSH untuk merangsang folikel. Hal ini membuat dua aspek stimulasi negatif, risiko yang lebih tinggi pada perkembangan ovarium hiperstimulasi sindrom, dan peningkatan jumlah embrio yang baik yang harus dipindahkan dalam siklus langsung atau dibuang. Kriopreservasi embrio dapat dilakukan karena surplus embrio dapat dengan aman disimpan untuk digunakan di masa depan. Di center dimana embrio kriopreservasi secara rutin digunakan, hampir 50% dari semua implantasi dilakukan dengan FET. Oleh karena itu, uji coba keberhasilan FSH harus termasuk tingkat keberhasilan kumulatif setelah FET setiap siklus dimulai bukan hanya embrio ditransfer pada siklus pertama .

Selama beberapa tahun terakhir, keberhasilan dalam persiapan FSH yang berbeda telah diuji untuk menentukan yang produk paling efektif dan aman untuk digunakan dalam IVF manusia. Belakangan ini, secara komersial pilihan yang tersedia dapat dikelompokkan menjadi highly-purified gonadotropin, yang mengandung kedua FSH dan luteinizing hormon, dan HP-FSH dan persiapan rec-FSH. Karena proses purifikasi dan manufaktur, rute pemberian subkutan tersedia untuk semua produk, yang membuat pasien lebih nyaman. Dalam uji klinis, rec-FSH telah diusulkan secara klinis lebih efisien dari u-FSH (misalnya, Metrodin eff- HP, Menogon). Namun, produk ini telah diganti dengan senyawa yang lebih baru dengan konsentrasi yang lebih tinggi dari glikosilasi FSH (Fostimon ®) dan dalam hal penambahan gonadotropin, terutama hCG. Modifikasi ini telah menunjukkan bahwa tidak ada produk tunggal telah menunjukkan superioritas secara klinis atas produk yang lain.

Aspek yang berbeda dapat mempengaruhi tingkat implantasi embrio beku-dicairkan telah diuji selama bertahun-tahun, termasuk penggunaan GnRH agonis dibanding antagonis selama stimulasi ovarium, jenis dan komponen yang digunakan selama kriopreservasi, dan teknik pencairan. Meski begitu, dari pengetahuan terbaik kita, dan seperti yang ditunjukkan oleh peneliti, hanya ada sedikit studi yang telah meneliti efek dari jenis FSH yang digunakan selama stimulasi ovarium.

Kesimpulan

Tampaknya angka kehamilan klinis setelah FET tidak dipengaruhi oleh jenis gonadotropin yang digunakan. Mengenai Tingkat kumulatif, diketahui bahwa tidak ada perbedaan yang signifikan antara tingkat kelahiran hidup, tingkat kehamilan yang sedang berlangsung, dan tingkat kehamilan pada fresh siklus dan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam tingkatkatan ini pada cryocycles tidak ada menunjukkan perbedaan signifikan dalam tingkat kumulatif. Penelitian harus diarahkan untuk meningkatkan teknik pembekuan dan pencairan. Pada saat ini ada bukti yang cukup untuk mendukung penggunaan satu gonadotropin dalam preferensi yang lain. Kajian ini menyimpulkan bahwa ada bukti yang cukup untuk mendukung penggunaan rec-FSH atas gonadotropin urin dalam stimulasi ovarium sebelum FET bagi wanita menjalani teknologi reproduksi dengan bantuan.

Referensi

1. Mylene W. M. Ya, Daniel J. Schust, Novak’s Gynecology, Infertility, Lippincott Williams & Wilkins, Chapter 27,2002:35-44

2. William SB Yeung, Raymond HW Li, et al. Frozen-thawed embryo transfer cycles, Hong Kong Med J Vol 15 No 6 , December 2009:420-425

3. Hesham Al-Inany, Pieter van Gelder et al. Success of frozen embryo transfer:Does the type of gonadotropin influence the outcome?. International Journal of Women’s Health, 2010:89-98

4. Beth A. Malizia, M.D., Michele R. Hacker et al. Cumulative Live-Birth Rates after In Vitro Fertilization, n engl j med 360;3 nejm.org january 15, 2009:236-243

5. P.-O.Karlstro¨m1, T.Bergh et al, Prognostic factors for the success rate of embryo freezing, Human Reproduction vol.12 no.6,1997:1263–1266,

Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...