Jumat, Januari 22, 2010

Mola Hidatidosa

Mola hydatidosa (atau mola hydatidiforma) adalah suatu penyakit pproliferasi trophoblastic. Mola dapat meniru Kehamilan. Kehamilan adalah membawa satu atau lebih embrio atau fetus oleh mamalia bbetina termasuk manusia di dalam badan mereka. Pada suatu kehamilan dapat terjadi kehamilan ganda. Kehamilan Manusia adalah yang paling banyak dipelajari dari semua kehamilan pada mamalia.
Kehamilan Manusia berlangsung kira-kira 40 minggu antara kelahiran dan siklus haid yang terakhir (38 minggu dari fertilisasi) menyebabkan manusia tinggi human gonadotropin chorionic (hCG) yang merupakan suatu peptide hormon yang diproduksi pada kehamilan.
hCG dibuat oleh embrio segera setelah konsepsi dan kemudiannya oleh trophoblast (bagian dari plasenta). Fungasinya adalah untuk mencegah disintegrasi corpus luteum pada ovarium dan dengan demikian memelihara produksi progesterone yang penting untuk suatu kehamilan. hCG mungkin punya fungsi tambahan, sebagai contoh dipikirkan bahwa itu mempengaruhi toleransi imunologis pada kehamilan. Awal pengujian kehamilan biasanya didasarkan pada pengukuran atau pendeteksian tingkat hCG.
Oleh karena itu mola memberi positif palsu.
Pengukuran hCG
Semua test yang sekarang tersedia untuk test adanya kehamilan mencari kehadiran beta hCG di dalam darah atau urin. Mereka pada umumnya dilakukan setelah haid terlambat atau 2-3 minggu setelah ovulation.
Penyebab
Penyebab mola tidak sepenuhnya dipahami. Penyebab potensial meliputi cacat pada sel telur, kelainan di dalam kandungan, atau defisiensi gizi. Wanita-Wanita dengan usia di bawah 20 atau di atas 40 tahun memunyai resiko lebih tinggi. Faktor resiko lainnya meliputi diet rendah protein, asam folic, dan carotene.
Diagnosa
· sekret vagina & pendarahan
· ukuran kandungan lebih besar dari yang diharapkan untuk waktu gestational
· hyperemesis
· tingkat beta-HCG tinggi
Gejala
· Perdarahan pervagina pada kehamilan
· Mual muntah yang cukup parah sehingga memerlukan opname dalam 10% kasus
· Suatu pertumbuhan abnormal dalam ukuran uterus bberkaitan dengan umur kehamilan. Ada pertumbuhan berlebihan dalam kira-kira 1/2 kasus dan pertumbuhan lebih kecil dibanding yang diharapkan di (dalam) kira-kira 1/3 kasus.
· Gejala hyperthyroidism meliputi :
o Denyut Jantung cepat. Tachycardia adalah suatu denyut jantung yang cepat yang dikatakan bahwa denyut jantung istirahat di atas 100 denyut per menit.
o Gelisah
o Ketidak toleranan terhadap Panas
o Kehilangan Berat badan yang tak dapat diterangkan
o Tangan bergetar (tremor)
o Kulit yang lebih hangat dan lebih lembab dibanding biasanya.
· Gejala yang menyerupai preeclampsia yang terjadi pada trimester pertama atau awal trimester kedua. Hal Ini adalah diagnostik awal untuk suatu Mola hydatidiform, sebab preeclampsia sangat jarang pada awal kehamilan normal.
· Tekanan darah tinggi
· Bengkak di kaki, mata kaki, tungkai
· Proteinuria

Jenis
Mola hydatidosa terdapat dua jenis: lengkap atau parsial. Suatu mola ditandai oleh suatu Hyperplasia trophoblastic terkait plasenta.
Hyperplasia (Atau " hypergenesis") yang merupakan suatu istilah umum untuk suatu peningkatan abnormal dalam jumlah sel dari suatu organ atau jaringan yang menyebabkan meningkatnya ukuran.
Trophoblast (Yn Threphein: memberi makan) dianggap sebagai adnexa yang pertama dari janin. Ia mengeluarkan hCG dalam rangka memelihara progesterone dan mendukung kehamilan.
Patologi
Pada mola yang lengkap, penampilan anatominya seperti seikat buah anggur. DNAnya semata-mata berasal dari pihak ayah. Kurang dari 1% kasus berkembang menjadichoriocarcinoma.
Choriocarcinoma adalah suatu kanker yang agresif dan ganas dari plasenta. Ditandai oleh penyebaran hematogenous awal ke paru-paru.
Etiology/Epidemiology
· Mola hydatidosa (50% dari kasus)
· Aborsi pada kehamilan ectopic (20% dari kasus)
· Kehamilan normal (20-30% dari kasus)
Gejala dan Pemeriksaan Lab
· peningkatan kadar β-hCG
· pendarahan vaginal
· Pada pemeriksaan mikroskopi, ada proliferasi trophoblastic tanpa adanya villi hydropic. Pada mola parsial dapat ditemukan bagian-bagian dari fetus.
Penatalaksanaan
Mola hydatidiform merespon dengan baik dengan pemberian methotrexate. Methotrexate (MTX) dahulu dikenal sebagai amethopterin adalah suatu obat antimetabolite yang digunakan pada pengobatan kanker dan penyakit autoimmune. MTX bekerja dengan menghambat metabolisme asam folat.
Penggunaan
Methotrexate mula-mula digunakan, sebagai bagian dari kombinasi rejimen chemotherapi, untuk pengobatan berbagai jenis kanker. MTX masih digunakan sebagai obat utama gangguan neoplastik termasuk leukemia limfoblastik akut
Prognosis
Lebih dari 80% mola hydatidiform adalah jinak. Hasil setelah pengobatan pada umumnya adalah sempurna. Follow uo ketat adalah penting. Alat kontrasepsi efektif direkomendasikan untuk menghindari kehamilan untuk sedikitnya 6 sampai 12 bulan.
Pada10 sampai 15% kasus, mola hidatidosa dapat berkembang menjadi mola invasif Ini dapat menyusup sampai jauh kedalam dinding uterussehingga dapat terjadi perdarahan dan komplikasi lainnya.
Dalam 2 sampai 3% kasus, mola hidatidosa dapat berkembang menjadi choriocarcinoma, yang merupakan bentuk kanker yang ganas, cepat berkembang dan cepat bermetastase. Selain itu faktor yang menunjukan prognosis yang buruk, Terdapat tingkat kesembuhan yang tinggi pada pengobatan dengan kemoterapi.
Lebih dari 90% wanita-wanita dengan kanker maligna, tidak menyebar dapat bertahan hidup dan mempertahankan kemampuan mereka untuk mempunyai anak. Pada mereka dengan kanker metastatic, tingkat kesembuhan adalah 75 sampai 85%, namun demikiaan kemampuan untuk mempunyai anak pada umumnya hilang



Artikel Terkait:

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...